Piramida Makanan Diabetes

ad300
Advertisement
Ada Piramida Makanan yang diciptakan khusus untuk penderita diabetes yang membutuhkan bantuan mengelola rencana makan mereka agar kadar glukosa darah tetap rendah. Ada enam kelompok yang berbeda pada piramida makanan diabetes, yang masing-masing berukuran sangat bervariasi. Kelompok terbesar pada piramida makanan diabetes adalah biji-bijian, sayuran bertepung dan kelompok kacang, dan terletak di bagian paling bawah piramida. Kelompok terkecil adalah kelompok lemak, alkohol dan permen, dan terletak di puncak piramida. Kelompok yang lebih besar dan lebih rendah membutuhkan lebih banyak porsi per hari, dan kelompok yang lebih kecil dan lebih tinggi memerlukan secara signifikan lebih sedikit. Anda harus makan sesedikit mungkin dari kelompok lemak, alkohol dan permen sesering mungkin, karena makanan yang sesuai dengan kategori itu adalah pilihan yang buruk untuk rencana makan yang sehat.

Piramida Panduan Makanan bekas diganti pada bulan April tahun 2005, menyediakan seperangkat alat baru yang disebut "Piramida Saya", dan didasarkan pada persyaratan kalori.

Untuk mengikuti jumlah minimum porsi untuk setiap kelompok di piramida makanan diabetes, Anda akan makan sekitar 1600 kalori per hari. Di ujung atas kisaran kalori piramid makanan, diperkirakan akan makan sekitar 2.800 kalori. Umumnya wanita yang makan di ujung bawah kisaran, dengan pria makan di kisaran menengah sampai tinggi, tergantung pada tingkat aktivitas mereka. Jumlah porsi yang Anda butuhkan bisa bervariasi, namun umumnya tergantung pada tujuan pribadi Anda dengan diabetes, selain kebutuhan nutrisi dan kalori, jenis gaya hidup yang Anda jalani, dan makanan apa yang benar-benar Anda nikmati. Anda bisa membagi jumlah porsi yang diperlukan di antara semua aneka makanan ringan dan makanan yang Anda konsumsi setiap hari.

Piramida makanan diabetes berbeda dengan Piramida Panduan Makanan yang dikeluarkan oleh USDA karena mengelompokkan makanan berdasarkan kadar karbohidrat dan protein, dan bukan berdasarkan klasifikasi makanan. Ukuran porsi juga cenderung berbeda, agar memiliki kandungan karbohidrat yang sama untuk setiap porsi individu. Contohnya adalah keju, yang dapat ditemukan di kelompok daging daripada di rumah khasnya dalam produk susu, dan kentang dapat ditemukan di kelompok makanan bertepung dan bukan dengan sisa sayuran. Perbedaan ini telah diciptakan untuk membuat kadar karbohidrat kurang lebih sama antara masing-masing kelompok makanan.
Share This
Previous Post
Next Post

Seorang pemuda yang sangat suka berbagi berbagai macam bentuk cerita dan informasi ke semua orang